/

PJ Walikota Menghadiri Kegiatan Aceh Businees Forum di Jakarta

Kontras.net, Lhokseumawe|Penjabat (PJ) Walikota Lhokseumawe, Dr Drs Imran MSi,MA.Cd menghadiri kegiatan Aceh Businees Forum atau Forum Bisnis Dialog dan presentasi peluang investasi pada kawasan ekonomi Aceh dan untuk wilayah KEK Arun Lhokseumawe yang berlangsung di Mandarin Oriental Jakarta. Senin (28/11).

Kegiatan Aceh Bisnis forum tersebut,dari tingkat Propinsi Aceh dihadiri Asisten ll provinsi Aceh Ir. Marwadi ,Kepala dinas DPMPTSP Aceh, Martunis, sementara dari Jakarta dihadiri Deputi Bidang Perencanaan Penanaman Modal Dr Indra Darmawan . PLT Sekretaris KEK,Ir Budisantoso, Direktur expor dan import Bambang Jaka Setiawan

Pj Walikota Lhokseumawe, Dr Drs Imran MSi,MA .Cd dalam pertemuan tersebut menyampaikan secara panjang lebar terkait dengan Kawasan Ekonomi Khusus (kEK) Arun yang belum berjalan.
Walikota melihat ada beberapa hal yang masih krusial terkait dengan KEK yang harus diperbaiki bersama.
PJ walikota mengatakan peran dewan kawasan belum maksimal dan mengigit .

Menurut walikota banyak orang Aceh baik di pusat dan di Lhokseumawe menanyakan kepada dirinya tentang kemajuan KEK.

mengungkapkan begerapa hal yang krusial terkait dengan Kawassn Ekonomi khusus (KEK) yang masih harus diperbaiki bersama antara lain yaitu terkait dengan peran. Peran dari dewan KEK sejauh ini belum mengigit. Banyak pihak yang menanyakan kepada pihaknya selaku PJ walikota atau sebagai pihak yang memiliki wilayah kawasan.
Dalam forum tersebut walikota juga mengatakan. lokasi eks pabrik LNG Arun ada luas lahan sekitar 546 hektar ada yang sudah ada bangunan dan ada lokasi kosong. Jika kawasan ini sudah ada investor yang akan masuk dan telah persetujuan pemerintah daerah Selaku pemilik kawasan. namun dari satu sisi kita ketahui seluruh kawasan atau sebagian besar lahan milik Elman.

Walikota Lhokseumawe juga menilai dalam koordinasi ini belum maksimal antar pihak. Kepemilikan lahan yang ada dikawasan KEK harus jelas, jangan setelah semua surat izin keluar yang diurus kontraktor akan terbentur lagi dengan kepemilikan lahan, ujar walikota Lhokseumawe.

Baca Juga :  Special Dakwah Road To Cafe, Bertajuk 'Ngopi' Ngobrol Perkara Iman Hadirkan Pemateri Dandim 0103/Aut Dan Ketua IKAT Lhokseumawe

Bagikan

TINGGALKAN BALASAN

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

TINGGALKAN BALASAN

INDEKS

REKOMENDASI

Terpopuler

1
2
3
4
5

PJ Walikota Menghadiri Kegiatan Aceh Businees Forum di Jakarta

Kontras.net, Lhokseumawe|Penjabat (PJ) Walikota Lhokseumawe, Dr Drs Imran MSi,MA.Cd menghadiri kegiatan Aceh Businees Forum atau Forum Bisnis Dialog dan presentasi peluang investasi pada kawasan ekonomi Aceh dan untuk wilayah KEK Arun Lhokseumawe yang berlangsung di Mandarin Oriental Jakarta. Senin (28/11).

Kegiatan Aceh Bisnis forum tersebut,dari tingkat Propinsi Aceh dihadiri Asisten ll provinsi Aceh Ir. Marwadi ,Kepala dinas DPMPTSP Aceh, Martunis, sementara dari Jakarta dihadiri Deputi Bidang Perencanaan Penanaman Modal Dr Indra Darmawan . PLT Sekretaris KEK,Ir Budisantoso, Direktur expor dan import Bambang Jaka Setiawan

Pj Walikota Lhokseumawe, Dr Drs Imran MSi,MA .Cd dalam pertemuan tersebut menyampaikan secara panjang lebar terkait dengan Kawasan Ekonomi Khusus (kEK) Arun yang belum berjalan.
Walikota melihat ada beberapa hal yang masih krusial terkait dengan KEK yang harus diperbaiki bersama.
PJ walikota mengatakan peran dewan kawasan belum maksimal dan mengigit .

Menurut walikota banyak orang Aceh baik di pusat dan di Lhokseumawe menanyakan kepada dirinya tentang kemajuan KEK.

mengungkapkan begerapa hal yang krusial terkait dengan Kawassn Ekonomi khusus (KEK) yang masih harus diperbaiki bersama antara lain yaitu terkait dengan peran. Peran dari dewan KEK sejauh ini belum mengigit. Banyak pihak yang menanyakan kepada pihaknya selaku PJ walikota atau sebagai pihak yang memiliki wilayah kawasan.
Dalam forum tersebut walikota juga mengatakan. lokasi eks pabrik LNG Arun ada luas lahan sekitar 546 hektar ada yang sudah ada bangunan dan ada lokasi kosong. Jika kawasan ini sudah ada investor yang akan masuk dan telah persetujuan pemerintah daerah Selaku pemilik kawasan. namun dari satu sisi kita ketahui seluruh kawasan atau sebagian besar lahan milik Elman.

Walikota Lhokseumawe juga menilai dalam koordinasi ini belum maksimal antar pihak. Kepemilikan lahan yang ada dikawasan KEK harus jelas, jangan setelah semua surat izin keluar yang diurus kontraktor akan terbentur lagi dengan kepemilikan lahan, ujar walikota Lhokseumawe.

Baca Juga :  Untuk Menjaga Netralitas, Khaidir Mundur Dari Ketua P2K Gampong Mon Geudong

Tag

Bagikan :

TINGGALKAN BALASAN

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

TINGGALKAN BALASAN

REKOMENDASI

Terpopuler

1
2
3
4
5