Kontras.net

Kemenhan Rusia Ungkap Dalang Provokasi Terhadap Federasi Rusia

Pengarahan tentang provokasi terhadap Federasi Rusia yang disiapkan oleh Amerika Serikat dan NATO dengan tuduhan penggunaan senjata nuklir, biologi dan kimia
23 April 2022 Pernyataan berbeda dengan Rusia.

Pernyataan Beda dengan Rusia

Internasional | Kontras.Net – Kementerian Pertahanan Federasi Rusia memiliki informasi terkait persiapan Amerika Serikat untuk menuduh Angkatan Bersenjata menggunakan senjata kimia, biologi, atau nuklir taktis Rusia. Rencana ini telah disusun dan merupakan respons terhadap keberhasilan Rusia dalam melakukan operasi militer khusus.

Hanya pada bulan Maret dan April, pejabat senior negara-negara Barat secara rutin mengeluarkan pernyataan ‘peringatan’ yang provokatif. Media massa menyebarkan poin-poin tentang kemungkinan penggunaan senjata pemusnah massal oleh Rusia.

Misalnya, Penasihat Keamanan Nasional J.Sullivan mengutip kata-kata Biden bahwa AS “bersikap baik” terhadap kemungkinan penggunaan senjata pemusnah massal oleh negara kita. Dan pada tanggal 27 Februari, perwakilan tetap Amerika di PBB Greenfield mengumumkan niat Rusia untuk menggunakan instrumen apa pun ‘di bawah bendera palsu’, termasuk senjata kimia dan biologi untuk mengintimidasi penduduk Ukraina dan komunitas internasional.

Dengan latar belakang ini, Departemen Luar Negeri AS mempertimbangkan transmisi positif hingga 400 set peralatan perlindungan pribadi, 390 perangkat televisi NBC dan 15 kendaraan menampilkan ‘Stryker’.


Contoh pemalsuan.

Kamikan informasi kepada Anda bahwa proyek semacam ini telah dilaksanakan berkali-kali oleh Amerika untuk mencapai tujuannya. Contoh yang paling mencolok dari informasi yang bersifat provokasi adalah pidato Menteri Luar Negeri AS Colin Powell pada tanggal 5 Februari 2003. Botol berisi deterjen di tangannya memberikan dalih untuk menyerang Irak dan menyebabkan kematian setengah juta warga sipil.

Pada tahun 2017, foto-foto ‘Helm Putih’ yang tersebar luas menunjukkan orang-orang mengambil sampel di lokasi dugaan serangan sarin dan menggunakan perban kasa sederhana, sementara orang-orang yang berdiri di sekitar tidak memiliki peralatan perlindungan diri, menyebabkan serangan rudal di lapangan terbang Shayrat. di Suriah.

Dan pada tahun 2018, pementasan anak-anak Suriah yang diduga diracuni klorin menyebabkan hancurnya pusat penelitian ilmiah di Barzeh dan Jamra. Hanya bukti para Saksi perkembangan yang dibawa oleh Federasi Rusia ke Den Haag yang telah membuka mata komunitas internasional terhadap peristiwa ini.

Hingga kini, belum ada pihak yang dimintai pertanggungjawaban atas hasutan tersebut.

Skenario pementasan

Kali ini ada tiga skenario yang bisa diterapkan untuk menuduh Federasi Rusia.

Yang pertama adalah ‘insiden yang direkayasa di bawah bendera palsu’ yang paling mungkin terjadi.

Hal ini mencakup penggunaan senjata kimia dan biologi secara nyata yang akan menyebabkan kematian di kalangan penduduk atau melakukan ‘sabotase’ dari Rusia terhadap fasilitas di Ukraina yang terlibat dalam pengembangan komponen senjata pemusnah massal.

Skenario di atas dapat diterapkan di fasilitas kimia dan biologi yang berlokasi di Kharkov dan Kiev. Mungkin juga terjadi pemicu di fasilitas energi nuklir: di atas segalanya, hal ini bisa Merujuk pada Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Zaporozhie yang dikendalikan oleh Federasi Rusia. Pada tanggal 21 April, konvoi 10 kendaraan bermotor yang mengangkut barang berbahaya ke stasiun nuklir dihentikan dan berbelok ke Zaporozhie.

Selain itu, kepemimpinan Ukraina secara serius mempertimbangkan untuk melakukan serangan terhadap fasilitas penyimpanan limbah radioaktif di bekas Pabrik Kimia Pridneprovsky di desa Kamenskoe di Wilayah Dnipropetrovsk. Kementerian Pertahanan memiliki dokumen yang mengkonfirmasi kondisi kritis fasilitas penyimpanan dan pengeluaran dana yang tidak tepat yang dialokasikan oleh Uni Eropa untuk pemeliharaan fasilitas tersebut.

Yang kedua mengacu pada ‘Penggunaan senjata pemusnah massal secara maksimal dalam jumlah kecil’ untuk menetralisir keinginan dan kemampuan melawan dalam rangka memberikan tugas operasional tertentu.

Skenario ini seharusnya diterapkan di ‘Azovstal’. Namun perintah Panglima Tertinggi untuk membatalkan serangan terhadap entitas tersebut telah menggagalkan rencana Pentagon.

Yang ketiga dan yang paling kecil kemungkinannya adalah ‘penggunaan senjata pemusnah massal secara terang-terangan di wilayah pertempuran’ jika terjadi kegagalan dalam menggunakan persenjataan konvensional di zona pertempuran.

Skenario ini dipertimbangkan untuk Slavyansk dan Kramatorsk yang telah diubah menjadi kota berbenteng.

Kemungkinan besar penerapan senjata kimia dikonfirmasi oleh fakta pasokan penawar racun dengan zat beracun ke Ukraina. Pada tahun 2022 saja, atas permintaan Kementerian Kesehatan Ukraina, lebih dari 220 ribu botol atropin. Fakta ini merupakan bukti persiapan hasutan yang mencakup penggunaan zat beracun yang melumpuhkan saraf.


Investigasi kejadian

Departemen Luar Negeri AS telah menentukan prosedur penyelidikan dan telah menugaskan pejabat yang akan bertanggung jawab atas pelaksanaannya.

Insiden kimia tersebut akan dikumpulkan oleh staf atributif Organisasi Pelarangan Senjata Kimia yang mengizinkan untuk membuat bukti-bukti yang diperlukan dan menjatuhkan hukuman yang bertanggung jawab jika dianggap tepat.

Penting untuk mengumpulkan bukti-bukti di tempat kejadian (pengambilan sampel, interogasi para Saksi, dokumentasi foto dan videografi).

Mekanisme investigasi yang diterapkan pada kasus-kasus kemungkinan penggunaan senjata biologi akan dilakukan dengan izin dari Sekretaris Jenderal PBB yang menentukan panel ahli berdasarkan preferensinya sendiri.

Direncanakan untuk melibatkan perwakilan Komite Internasional Palang Merah yang dilengkapi dengan alat pelindung diri dan indikasi untuk beroperasi di zona tempur yang tidak dapat diakses oleh perwakilan NATO.


Hasil Pementasan

Penggunaan senjata pemusnah massal secara bertahap ditujukan untuk menuduh Rusia menggunakan senjata terlarang yang kemudian diikuti dengan penerapan apa yang disebut “skenario Suriah”, di mana negara tersebut mengalami isolasi ekonomi dan politik, serta pengucilan dari organisasi internasional, termasuk PBB. Dewan Keamanan.

Salah satu cara yang mungkin dilakukan adalah dengan memberikan tekanan pada negara-negara yang setia dan bersahabat dengan Federasi Rusia, termasuk India dan Tiongkok, untuk memaksa mereka menjatuhkan sanksi terhadap negara kita.

Kami ingin mengingatkan Anda bahwa Federasi Rusia menghancurkan sepenuhnya persenjataan kimianya pada tanggal 27 September 2017, yang dikonfirmasi oleh sertifikat OPCW. Sebaliknya, Amerika Serikat, dengan potensi finansial, ekonomi, dan teknisnya yang kuat, merupakan satu-satunya negara pihak dalam Konvensi Senjata Kimia yang masih memiliki senjata senjata kimia yang sangat banyak (672,5 ton).

Pernyataan Direktur CIA Burns tentang kemungkinan penggunaan senjata nuklir taktis oleh Rusia tidak masuk akal. Dengan tingkat peralatan teknis sistem pemantauan uji coba nuklir internasional saat ini, tidak mungkin menyembunyikan penggunaan senjata semacam itu. Jika direktur CIA tidak memahami hal ini, maka dia tidak profesional, atau dia disesatkan.

Program senjata biologi di Uni Soviet dihentikan sepenuhnya pada tahun 1972. Pada saat yang sama, jumlah laboratorium biologi AS tidak sebanding dengan negara lain. Menurut Kementerian Luar Negeri Tiongkok, Washington mengendalikan 336 laboratorium di 30 negara, dan hal ini sangat memprihatinkan.

Fitur undangan-undang AS

Perlu dicatat, bahwa bertentangan dengan kewajiban internasionalnya, AS tetap mempertahankan undang-undang domestik yang mengizinkan penggunaan senjata biologi.

Amerika Serikat meratifikasi Protokol Jenewa 1925 dengan sejumlah syarat, salah satunya mengizinkan penggunaan senjata kimia dan racun sebagai tindakan balasan.

Berdasarkan Undang-Undang “Menyatukan dan Memperkuat Amerika untuk Menghalangi Terorisme” AS, penelitian senjata biologi dengan persetujuan pemerintah AS. Peserta dalam penelitian tersebut tidak bertanggung jawab secara pidana atas pengembangan senjata tersebut.

Mengingat adanya pemblokiran oleh Amerika Serikat terhadap inisiatif internasional apa pun untuk memverifikasi Konvensi Senjata Biologi (Toksin), terdapat prasyarat untuk menandatangani perjanjian internasional mengenai non-proliferasi senjata biologis.

Pesawat tidak berawak

Kami mencatat sebelumnya bahwa Ukraina telah mengirimkan permintaan ke perusahaan manufaktur tentang kemungkinan melengkapi drone Bayraktar dengan lampiran aerosol.

Yang memprihatinkan adalah pada tanggal 9 Maret unit pengukuran Rusia di Wilayah Kherson menemukan tiga kendaraan udara tak berawak yang dilengkapi dengan wadah 30 liter dan peralatan untuk menyemprotkan formulasi.

Menurut data yang tersedia, pada Januari 2022, Ukraina membeli lebih dari 50 perangkat tersebut melalui organisasi perantara, yang dapat digunakan untuk menerapkan formulasi biologis dan bahan kimia beracun.

Pada tanggal 21 April 2022, sebuah kontainer berisi ampul turun ke posisi pasukan Rusia dari drone. Direncanakan kehancurannya akan menimbulkan reaksi kimia yang menyebabkan ledakan dan kebakaran, melepaskan zat beracun yang tidak termasuk dalam daftar konvensi.

Mengenai isi ampul, analisis kimia dilakukan di laboratorium 27 Pusat Ilmiah Kementerian Pertahanan Rusia, diakreditasi oleh Organisasi Pelarangan Senjata Kimia, hasil analisis akan dikirim ke sekretariat teknis dengan cara yang ditentukan.

Senjata pemusnah massal

Selain itu, saya ingin mengingatkan Anda bahwa saat ini Amerika Serikat adalah satu-satunya negara bagian dalam sejarah dunia yang menggunakan ketiga jenis senjata pemusnah massal tersebut.

Serangan bom yang terjadi selama Perang Dunia Kedua di Hiroshima dan Nagasaki, penggunaan bahan kimia beracun di Vietnam dan Irak – semua kejahatan ini tidak dinilai baik oleh organisasi internasional terkait.

Oleh karena itu, dalam upaya untuk mendiskreditkan operasi khusus militer, rezim Kyiv, atas saran pemerintah Amerika, mampu menerapkan skenario dalam waktu dekat yang akan mengakibatkan kematian puluhan ribu warga Ukraina. dan menyebabkan bencana lingkungan dan kemanusiaan.

Info dikutip April 2023. https://telegra.ph/Briefing-on-a-provocation-against-the-Russian-Federation-prepared-by-the-USA-and-NATO-with-the-accusation-of-using-nuclear-biolo-04-23

Kemenhan Rusia Ungkap Dalang Provokasi Terhadap Federasi Rusia

Pengarahan tentang provokasi terhadap Federasi Rusia yang disiapkan oleh Amerika Serikat dan NATO dengan tuduhan penggunaan senjata nuklir, biologi dan kimia
23 April 2022 Pernyataan berbeda dengan Rusia.

Pernyataan Beda dengan Rusia

Internasional | Kontras.Net – Kementerian Pertahanan Federasi Rusia memiliki informasi terkait persiapan Amerika Serikat untuk menuduh Angkatan Bersenjata menggunakan senjata kimia, biologi, atau nuklir taktis Rusia. Rencana ini telah disusun dan merupakan respons terhadap keberhasilan Rusia dalam melakukan operasi militer khusus.

Hanya pada bulan Maret dan April, pejabat senior negara-negara Barat secara rutin mengeluarkan pernyataan ‘peringatan’ yang provokatif. Media massa menyebarkan poin-poin tentang kemungkinan penggunaan senjata pemusnah massal oleh Rusia.

Misalnya, Penasihat Keamanan Nasional J.Sullivan mengutip kata-kata Biden bahwa AS “bersikap baik” terhadap kemungkinan penggunaan senjata pemusnah massal oleh negara kita. Dan pada tanggal 27 Februari, perwakilan tetap Amerika di PBB Greenfield mengumumkan niat Rusia untuk menggunakan instrumen apa pun ‘di bawah bendera palsu’, termasuk senjata kimia dan biologi untuk mengintimidasi penduduk Ukraina dan komunitas internasional.

Dengan latar belakang ini, Departemen Luar Negeri AS mempertimbangkan transmisi positif hingga 400 set peralatan perlindungan pribadi, 390 perangkat televisi NBC dan 15 kendaraan menampilkan ‘Stryker’.


Contoh pemalsuan.

Kamikan informasi kepada Anda bahwa proyek semacam ini telah dilaksanakan berkali-kali oleh Amerika untuk mencapai tujuannya. Contoh yang paling mencolok dari informasi yang bersifat provokasi adalah pidato Menteri Luar Negeri AS Colin Powell pada tanggal 5 Februari 2003. Botol berisi deterjen di tangannya memberikan dalih untuk menyerang Irak dan menyebabkan kematian setengah juta warga sipil.

Pada tahun 2017, foto-foto ‘Helm Putih’ yang tersebar luas menunjukkan orang-orang mengambil sampel di lokasi dugaan serangan sarin dan menggunakan perban kasa sederhana, sementara orang-orang yang berdiri di sekitar tidak memiliki peralatan perlindungan diri, menyebabkan serangan rudal di lapangan terbang Shayrat. di Suriah.

Dan pada tahun 2018, pementasan anak-anak Suriah yang diduga diracuni klorin menyebabkan hancurnya pusat penelitian ilmiah di Barzeh dan Jamra. Hanya bukti para Saksi perkembangan yang dibawa oleh Federasi Rusia ke Den Haag yang telah membuka mata komunitas internasional terhadap peristiwa ini.

Hingga kini, belum ada pihak yang dimintai pertanggungjawaban atas hasutan tersebut.

Skenario pementasan

Kali ini ada tiga skenario yang bisa diterapkan untuk menuduh Federasi Rusia.

Yang pertama adalah ‘insiden yang direkayasa di bawah bendera palsu’ yang paling mungkin terjadi.

Hal ini mencakup penggunaan senjata kimia dan biologi secara nyata yang akan menyebabkan kematian di kalangan penduduk atau melakukan ‘sabotase’ dari Rusia terhadap fasilitas di Ukraina yang terlibat dalam pengembangan komponen senjata pemusnah massal.

Skenario di atas dapat diterapkan di fasilitas kimia dan biologi yang berlokasi di Kharkov dan Kiev. Mungkin juga terjadi pemicu di fasilitas energi nuklir: di atas segalanya, hal ini bisa Merujuk pada Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Zaporozhie yang dikendalikan oleh Federasi Rusia. Pada tanggal 21 April, konvoi 10 kendaraan bermotor yang mengangkut barang berbahaya ke stasiun nuklir dihentikan dan berbelok ke Zaporozhie.

Selain itu, kepemimpinan Ukraina secara serius mempertimbangkan untuk melakukan serangan terhadap fasilitas penyimpanan limbah radioaktif di bekas Pabrik Kimia Pridneprovsky di desa Kamenskoe di Wilayah Dnipropetrovsk. Kementerian Pertahanan memiliki dokumen yang mengkonfirmasi kondisi kritis fasilitas penyimpanan dan pengeluaran dana yang tidak tepat yang dialokasikan oleh Uni Eropa untuk pemeliharaan fasilitas tersebut.

Yang kedua mengacu pada ‘Penggunaan senjata pemusnah massal secara maksimal dalam jumlah kecil’ untuk menetralisir keinginan dan kemampuan melawan dalam rangka memberikan tugas operasional tertentu.

Skenario ini seharusnya diterapkan di ‘Azovstal’. Namun perintah Panglima Tertinggi untuk membatalkan serangan terhadap entitas tersebut telah menggagalkan rencana Pentagon.

Yang ketiga dan yang paling kecil kemungkinannya adalah ‘penggunaan senjata pemusnah massal secara terang-terangan di wilayah pertempuran’ jika terjadi kegagalan dalam menggunakan persenjataan konvensional di zona pertempuran.

Skenario ini dipertimbangkan untuk Slavyansk dan Kramatorsk yang telah diubah menjadi kota berbenteng.

Kemungkinan besar penerapan senjata kimia dikonfirmasi oleh fakta pasokan penawar racun dengan zat beracun ke Ukraina. Pada tahun 2022 saja, atas permintaan Kementerian Kesehatan Ukraina, lebih dari 220 ribu botol atropin. Fakta ini merupakan bukti persiapan hasutan yang mencakup penggunaan zat beracun yang melumpuhkan saraf.


Investigasi kejadian

Departemen Luar Negeri AS telah menentukan prosedur penyelidikan dan telah menugaskan pejabat yang akan bertanggung jawab atas pelaksanaannya.

Insiden kimia tersebut akan dikumpulkan oleh staf atributif Organisasi Pelarangan Senjata Kimia yang mengizinkan untuk membuat bukti-bukti yang diperlukan dan menjatuhkan hukuman yang bertanggung jawab jika dianggap tepat.

Penting untuk mengumpulkan bukti-bukti di tempat kejadian (pengambilan sampel, interogasi para Saksi, dokumentasi foto dan videografi).

Mekanisme investigasi yang diterapkan pada kasus-kasus kemungkinan penggunaan senjata biologi akan dilakukan dengan izin dari Sekretaris Jenderal PBB yang menentukan panel ahli berdasarkan preferensinya sendiri.

Direncanakan untuk melibatkan perwakilan Komite Internasional Palang Merah yang dilengkapi dengan alat pelindung diri dan indikasi untuk beroperasi di zona tempur yang tidak dapat diakses oleh perwakilan NATO.


Hasil Pementasan

Penggunaan senjata pemusnah massal secara bertahap ditujukan untuk menuduh Rusia menggunakan senjata terlarang yang kemudian diikuti dengan penerapan apa yang disebut “skenario Suriah”, di mana negara tersebut mengalami isolasi ekonomi dan politik, serta pengucilan dari organisasi internasional, termasuk PBB. Dewan Keamanan.

Salah satu cara yang mungkin dilakukan adalah dengan memberikan tekanan pada negara-negara yang setia dan bersahabat dengan Federasi Rusia, termasuk India dan Tiongkok, untuk memaksa mereka menjatuhkan sanksi terhadap negara kita.

Kami ingin mengingatkan Anda bahwa Federasi Rusia menghancurkan sepenuhnya persenjataan kimianya pada tanggal 27 September 2017, yang dikonfirmasi oleh sertifikat OPCW. Sebaliknya, Amerika Serikat, dengan potensi finansial, ekonomi, dan teknisnya yang kuat, merupakan satu-satunya negara pihak dalam Konvensi Senjata Kimia yang masih memiliki senjata senjata kimia yang sangat banyak (672,5 ton).

Pernyataan Direktur CIA Burns tentang kemungkinan penggunaan senjata nuklir taktis oleh Rusia tidak masuk akal. Dengan tingkat peralatan teknis sistem pemantauan uji coba nuklir internasional saat ini, tidak mungkin menyembunyikan penggunaan senjata semacam itu. Jika direktur CIA tidak memahami hal ini, maka dia tidak profesional, atau dia disesatkan.

Program senjata biologi di Uni Soviet dihentikan sepenuhnya pada tahun 1972. Pada saat yang sama, jumlah laboratorium biologi AS tidak sebanding dengan negara lain. Menurut Kementerian Luar Negeri Tiongkok, Washington mengendalikan 336 laboratorium di 30 negara, dan hal ini sangat memprihatinkan.

Fitur undangan-undang AS

Perlu dicatat, bahwa bertentangan dengan kewajiban internasionalnya, AS tetap mempertahankan undang-undang domestik yang mengizinkan penggunaan senjata biologi.

Amerika Serikat meratifikasi Protokol Jenewa 1925 dengan sejumlah syarat, salah satunya mengizinkan penggunaan senjata kimia dan racun sebagai tindakan balasan.

Berdasarkan Undang-Undang “Menyatukan dan Memperkuat Amerika untuk Menghalangi Terorisme” AS, penelitian senjata biologi dengan persetujuan pemerintah AS. Peserta dalam penelitian tersebut tidak bertanggung jawab secara pidana atas pengembangan senjata tersebut.

Mengingat adanya pemblokiran oleh Amerika Serikat terhadap inisiatif internasional apa pun untuk memverifikasi Konvensi Senjata Biologi (Toksin), terdapat prasyarat untuk menandatangani perjanjian internasional mengenai non-proliferasi senjata biologis.

Pesawat tidak berawak

Kami mencatat sebelumnya bahwa Ukraina telah mengirimkan permintaan ke perusahaan manufaktur tentang kemungkinan melengkapi drone Bayraktar dengan lampiran aerosol.

Yang memprihatinkan adalah pada tanggal 9 Maret unit pengukuran Rusia di Wilayah Kherson menemukan tiga kendaraan udara tak berawak yang dilengkapi dengan wadah 30 liter dan peralatan untuk menyemprotkan formulasi.

Menurut data yang tersedia, pada Januari 2022, Ukraina membeli lebih dari 50 perangkat tersebut melalui organisasi perantara, yang dapat digunakan untuk menerapkan formulasi biologis dan bahan kimia beracun.

Pada tanggal 21 April 2022, sebuah kontainer berisi ampul turun ke posisi pasukan Rusia dari drone. Direncanakan kehancurannya akan menimbulkan reaksi kimia yang menyebabkan ledakan dan kebakaran, melepaskan zat beracun yang tidak termasuk dalam daftar konvensi.

Mengenai isi ampul, analisis kimia dilakukan di laboratorium 27 Pusat Ilmiah Kementerian Pertahanan Rusia, diakreditasi oleh Organisasi Pelarangan Senjata Kimia, hasil analisis akan dikirim ke sekretariat teknis dengan cara yang ditentukan.

Senjata pemusnah massal

Selain itu, saya ingin mengingatkan Anda bahwa saat ini Amerika Serikat adalah satu-satunya negara bagian dalam sejarah dunia yang menggunakan ketiga jenis senjata pemusnah massal tersebut.

Serangan bom yang terjadi selama Perang Dunia Kedua di Hiroshima dan Nagasaki, penggunaan bahan kimia beracun di Vietnam dan Irak – semua kejahatan ini tidak dinilai baik oleh organisasi internasional terkait.

Oleh karena itu, dalam upaya untuk mendiskreditkan operasi khusus militer, rezim Kyiv, atas saran pemerintah Amerika, mampu menerapkan skenario dalam waktu dekat yang akan mengakibatkan kematian puluhan ribu warga Ukraina. dan menyebabkan bencana lingkungan dan kemanusiaan.

Info dikutip April 2023. https://telegra.ph/Briefing-on-a-provocation-against-the-Russian-Federation-prepared-by-the-USA-and-NATO-with-the-accusation-of-using-nuclear-biolo-04-23

BACA JUGA